Cari Blog Ini

Selasa, 11 Juli 2017

Basecamp Food Factory

Basecamp food factory ini (saya singkat bff) saya tau banget launching pas awal bulan ramadhan pertengahan mei 2017..
Karena jalur rute antara rumah dan tempat kerja saya tiap hari melewati tempat ini, jadinya saya tau banget :D

Jaman sekarang mungkin salah satu trik marketing tempat makan adalah launching pas awal bulan ramadhan..
Dengan maraknya acara buka bersama antara karyawan, siswa maupun acara reunian pasti kan diadakannya pas bulan ramadhan, dan mau ga mau mereka pasti nyari tempat makan yang kira-kira nyaman dan luas..
Tempat-tempat makan yang udah terkenal ataupun hotel-hotel rata-rata pasti udah fully book selama bulan ramadhan, nah biasanya ini kesempatan tempat-tempat makan baru menawarkan tempatnya untuk dijadikan tempat buka bersama..
Sepertinya itu juga trick yang digunakan bff..

Dengan penataan interior dan eksterior yang apik dan menarik, mampu menyedot perhatian orang-orang yang lewat ke tempat ini..
Saya juga dulu kepikiran untuk mengadakan acara buka bersama di sini, untuk acara kantor..
Tapi setelah saya tanya, katanya ga bisa reserve dulu, mesti datang langsung..
Repot juga ya, secara saya pulang kantor jam 5 sore, sedangkan jam setengah 5 sore aja tempat ini sudah penuh, gimana bisa dapat tempat duduk, jadi saya urungkan niat..

Setelah lebaran saya masih penasaran dengan tempat ini..
Ternyata pengunjung memang ga sepenuh waktu bulan ramadhan..
Jumat malam akhirnya saya coba kunjungi tempat ini lagi, makan malam romantis bersama suami..
Saya pesan tenderloin steak (38 K) dan cappuccino (18 K), sedangkan suami pesan sirloin steak (38 K) dan green tea latte (20 K)..
Steak nya lumayan enak, dengan tingkat kematangan medium well, dalemnya masih agak merah tapi empuk..mmmh yummy
Pelayanan nya juga cukup ramah, sayang makanan nya datang agak lama, mungkin karena banyaknya pengunjung, jadi kalo makan di sini ga cocok bagi orang yang sedang terburu-buru atau yang lagi lapar banget :D

Di sini konsepnya kaya garden party gitu, ada live musik yang mengiringi pengunjung makan malam, ditemani lampu yang kerlap kerlip dan angin sepoi-sepoi..
Gimana, mau nyoba nge date bareng pasangan atau kongkow bareng temen-temen di sini? Kalo saya sih yes, ga tau kalo kamu :D








Cafe Garasi

Saya kalo malam minggu ga ‘ngider’ serasa aneh..
Bawaannya gatel pengen kuliner dan jalan-jalan..
Tapi suami ngakunya lagi kurang fit, ga mau jalan ke yang jauh-jauh..
Ya sudah lah, akhirnya kita planning nyari tempat makan yang deket-deket aja, sekitaran ujungberung bandung..
Dan saya akhirnya keinget, ada satu cafe mungil yang suka saya lewatin kalo pulang pergi ke tempat kerja..
Cafe garasi namanya..
Cafe ini emang tempatnya di garasi suatu rumah :D

Konsep cafe nya vintage, mulai dari ornamen hiasan dinding sampe tempat duduk nya..
Untuk menu minuman ada berbagai variasi teh, kopi dan juice..
Sedangkan untuk makanan menunya terbatas, ada nasi goreng, ayam penyet, mie tek-tek, tahu pong, dan sosis kentang..
Soalnya cafe ini emang menitik beratkan sebagai tempat ngopi-ngopi dan nongkrong..

Saya dan suami pesan nasi ayam penyet, nasi goreng, lemon tea dan green tea..
Lumayan enak sih dan harganya juga murmer, makan dan minum segitu saya cuman abis duit 44 ribu perak :D
Kalian yang di sekitaran ujungberung mendingan cobain deh nongkrong di cafe garasi ini..
Bisa sebagai tempat alternatif kalo ingin ngopi-ngopi, dengar musik dan cari suasana baru.. J



Sambel Hejo

Nemu tempat ini ga sengaja, waktu abis belanja di griya arcamanik bandung, trus lapar pengen makan..
Mau ke ampera udah bosen..
Mau ke cafe sebrang ampera malah waiting list..
Nyari-nyari tempat makan yang kira-kira nyaman, akhirnya ketemu juga dengan rumah makan sambel hejo..

Rumah makan ini menyediakan menu makanan sunda..
Jadi di sini sistemnya, makanan udah tersedia di tiap meja..
Ada ayam goreng, ikan baby, tahu tempe, cimplung (semacam perkedel), berbagai variasi pepes, hati ampela, sambal hijau, lalapan dan lain-lain..
Sistemnya mirip kaya di restoran padang sederhana..
Kita tinggal ambil aja lauknya yang disediakan, selesai makan tinggal dihitung sama pelayannya..

Oiya, kalo ingin makan sayuran seperti tumis kangkung, sayur asem atau sayur sop tinggal pesan aja, nanti dimasak terpisah, soalnya sayurannya mesti disajikan hangat..

Ga disangka ternyata enak juga makan di sini, padahal menu nya sederhana ga neko-neko dan sambal hijaunya juga nikmat..

Kami makan nasi dua porsi, ayam goreng, ikan baby, cimplung 3 pcs, tumis kangkung dan juice alpukat totalnya cuman sekitar 60 ribu an, murah meriah kan..



Sensei Ramen

Ramen itu pertama nge hits banget di bandung sekitar 3 tahunan yang lalu kali ya..
Dan sekarang tempat makan yang ngejual menu ramen makin menjamur dan peminatnya ga pernah surut, bahkan bertambah terus..
Yang jelas saya pertama kali tau ramen ya dikenalin sama temen, waktu itu diajak makan ramen yang gila pedesnya naudzubillah..

Sekarang, jarak 2 km dari rumah saya aja ada 2 kedai ramen yang lagi nge hits..
Salah satunya sensei ramen..
Sensei ramen setahu saya sih baru-baru buka di ujungberung bandung akhir tahun 2016 kalo ga salah..
Sebelumnya sudah buka tapi di cabang lain..

Di sini variasi menu ramen nya buanyakk banget, saya aja sampe bingung..
Soalnya semua nya suka :D
Dari mulai menu lauk pendamping nya beraneka ragam, sampe rasa kuah nya yang juga ber variasi..
Tingkat kepedasan juga macem-macem..
Level pedasnya kalo ga salah dari mulai level 1 sampe level 5..

Saya pesan ramen seafood kuah tomyam level 4..
Kuah dan mie nya enak, lauknya ada cumi goreng tepung, fish cake, telur rebus dan sayur (sawi dan wortel)..
Tapi menurut saya kuah nya ko ga ada pedes-pedes nya, padahal saya pesan level 4..
Apa salah ngasih kuah atau emang tingkat pedasnya emang cuma sebegitu, ga tau juga..

Over all lumayan sih rasanya..
Satu porsi ramen ini harganya beda-beda tergantung menu, tapi cukup terjangkau sih kalo menurut saya..
Menu yang saya pesan harganya sekitar 23 ribu kalo ga salah..
Menu minuman juga bervariasi di sini..

Untuk tempat sih emang ga terlalu eye catching ya, bentuknya hanya kedai biasa..

Ada yang lesehan, ada juga yang berupa tempat duduk kayu..


Krispy kreme

Nunggu itu emang pekerjaan paling ngebosenin dan nyebelin..
Apalagi kalo nunggu orang selesai meeting, ga bisa diprediksi pulak kapan beresnya..
Ceritanya lagi nganter temen ke jakarta, dia ada acara meeting sama kolega nya di MID plaza Jakarta..
Saya kebagian tugas nganter, di iming-imingi ntar diajak jalan-jalan katanya kalo abis meeting, ya sutra lah..

Berangkat subuh dari bandung, kemudian kita nyampe di sekitaran jalan sudirman jakarta, 
Ga sempet sarapan, cuman cemal-cemil dikit tadi di kereta..
Jam 9 pagi temen saya meeting, giliran saya yang bingung, ga tau mesti ngapain..
Karna dari berangkat belum sarapan, saya nyarap buryam dulu di deket parkiran gedung..
Abis nyarap maen hape trus jalan kesana kemari nyari angin, akhirnya bosen juga..
Liat-liat lagi ke dalem gedung jalan-jalan, saya nemu sih beberapa tempat makan..
Tapi masa saya makan besar lagi..

Akhirnya di lantai bawah saya nemu semacam tempat ngopi-ngopi, saya baca namanya Krispy kreme..
Saya belum pernah sih denger namanya, katanya ini franchise juga, semodel dunkin donut..
Dia ternyata jual aneka minuman dan aneka donut..
Tapi krispy kreme ini agak beda sama dunkin donut, kalo di sini interior nya dibikin nyaman..
Jadi semacam cafe gitu..

Saya beli ice chocolate gelas besar seharga 35 ribu..
Jadi ceritanya saya menghabiskan waktu nunggu temen ya nongkrong di sini aja, sendirian..
Karna ternyata konsumen nya cuma saya doang :D

Lumayan lah nongkrong di sini, dari pada keluyuran ga jelas kan..